Select Page

Tidak ada orang yang akan menyarankan bahwa makanan kaleng seperti sayuran kaleng sama bagus atau lebih baik daripada sayuran segar. Jelas bahwa segar itu baik dan nutrisinya masih tetap utuh. Tapi pertanyaan besarnya adalah seberapa burukkah produk makanan didalam kaleng ? Jawabannya mungkin akan mengejutkan Anda.

sayuran kaleng

 

Alasan Utama Mengapa Sayuran Kaleng Tidak Sehat

  1. Bisphenol atau BPA

Yang paling mengkhawatirkan dari semuanya adalah kontaminan plastik dalam makanan kaleng termasuk sayuran. Sebagian besar makanan kaleng memiliki lapisan plastik di dalam kaleng untuk menjaga makanan, sayuran, dan buah-buahan tetap segar. Itu bisa membuat sayuran lebih segar tanpa disimpan di dalam benda logam, tetapi akan mengorbankan And. Meskipun FDA mengatakan bahwa jumlah kecil seharusnya tidak terlalu mengkhawatirkan kita.

 

Lapisan plastik ini adalah Bisphenol atau BPA untuk jangka pendek berbahaya. BPA adalah bahan kimia beracun yang menyebabkan ketidakseimbangan hormon dan berbagai masalah kesehatan mulai dari hipertensi, agresi, obesitas hingga kanker dan penyakit jantung

 

  1. Makanan Kaleng Impor

Di banyak negara di mana makanan kaleng lebih murah daripada Eropa, Kanada dan AS, korporasi makanan Amerika semakin banyak mengimpor untuk mendapatkan keuntungan lebih tinggi. Pertama-tama makanan seperti sayuran dipetik ketika tidak matang dan memiliki nutrisi 80% lebih sedikit daripada yang sepenuhnya matang. Kedua, fasilitas tidak higienis dan diperiksa secara teratur seperti di Eropa dan Amerika Utara dan karenanya memiliki penyebab beberapa insiden wabah dalam 20 tahun terakhir, seperti insiden terkenal mengenai kacang hijau kalengan dari Brasil atau wabah salmonella dari kecambah dari Columbia.

sayuran kaleng

 

Alasan Lain Mengapa Sayuran Kaleng Tidak Bagus Untuk Kesehatan

  1. Kebocoran aluminium

Sama seperti panci dan wajan, demikian juga kaleng aluminium. Selama periode waktu, akumulasi aluminium dalam tubuh dapat menyebabkan masalah memori seperti Alzheimer. Sebagian besar makanan kaleng seperti sup, sayuran, kaldu ayam atau sapi dan saus tomat terbuat dari aluminium karena lebih ekonomis.

 

Beberapa percaya bahwa lapisan plastik kaleng aluminium seharusnya mencegah korosi dan mencemari makanan dengan aluminium. Tetapi kenyataannya adalah sebagian besar liner plastik tidak dapat sepenuhnya melindungi makanan terhadap aluminium karena kaleng aluminium bisa bocor ketika dipanaskan.

 

  1. Pengawet

Pengawet  disebut dalam selusin nama yang berbeda, dan setiap beberapa bulan, nama baru dibuat untuk beberapa bahan yang sama yang digabungkan untuk menghasilkan nama yang terdengar ramah. Tapi, faktanya adalah jika baunya seperti pupuk kandang, terlihat seperti pupuk kandang, rasanya seperti pupuk kandang Рitu pasti pupuk kandang.

 

Bahan pengawet ini disimpan dalam kondisi non-peracikan ke molekul lain yaitu garam. Sejumlah besar natrium atau garam digunakan untuk menjaga agar pengawet dalam makanan kaleng tidak membusuk. Pengawet ini tidak berbahaya secara drastis terhadap orang sehat, tetapi mungkin berbahaya bagi wanita hamil, bayi, anak-anak, orang tua, atau siapa pun yang sedang sakit.

 

  1. Kualitas makanan tingkat rendah

Mari jujur dengan diri kita sendiri dan mengakui bahwa jika buah-buahan dan sayuran dan bahan-bahan lain berkualitas tinggi, tentunya akan dijual segar dan dengan harga setinggi mungkin untuk mendapatkan keuntungan maksimal dari distributor.

 

Sekarang jika kualitas bahannya tidak terlalu bagus dan sayuran terlihat tua dan basi atau tidak begitu sehat, maka akan disembunyikan dari mata pembeli supermarket. Setelah itu dimasukkan dalam kaleng bersama dengan makanan berkualitas rendah lainnya, dimasak dalam oven massal saat masih di dalam kaleng dan kemudian dikirim ke seluruh dunia. Makanan kaleng itu dijual mungkin satu atau dua tahun kemudian dari saat dipanen.  Jadi dapat disimpulkan jangan berharap sayuran kaleng Anda berkualitas tinggi seperti layaknya sayuran segar yang baru dipetik.

 

sayuran kaleng